Layanan Kami

Skema Pembiayaan PINA

Dengan penuh semangat kami untuk melayani sesuai dengan kebutuhan dalam investasi pembiayaan kreatif, PINA menawarkan skema yang paling cocok untuk investee maupun investor disesuaikan dengan pendanaan yang diajukan dan persyaratan proyek. Tiga contoh skema yang dianggap layak oleh PINA yaitu:

Instrumen Hibrid

Instrumen hybrid menggabungkan karakteristik dari instrumen hutang dan ekuitas. Salah satu instrumen yang dipromosikan PINA adalah Perpetual Notes. Skema pembiayaan ini merupakan jaminan hutang yang tidak memiliki tanggal jatuh tempo (in perpetuity) yang dapat diperlakukan sebagai ekuitas, bukan sebagai kewajiban di neraca. Skema pembiayaan ini diinginkan bagi investor yang tidak ingin menambah lebih banyak hutang di neraca mereka.

TAMPILKAN LEBIH BANYAK
Tantangan yang terkait dengan perpetual notes di Indonesia adalah kelangkaan instrumen tersebut - karena dianggap sebagai skema pembiayaan asing di Indonesia. PINA bertujuan untuk membangun landasan menuju ekosistem pembiayaan kreatif baru di antara para investor dan investee. Dengan jaringan pemangku kepentingan kami yang luas, kami percaya bahwa skema pembiayaan ini dapat menjadi jawaban untuk membiayai proyek tanpa meningkatkan leverage.

Contoh kasus:

Badan usaha milik negara energi Indonesia yang diwajibkan untuk membiayai proyek yang dimulai oleh anak perusahaan mereka termasuk pembangkit listrik di Melabouh. Dengan rasio Hutang terhadap Ekuitas yang lebih tinggi dari yang diinginkan, perusahaan milik negara ini lebih memilih skema pembiayaan yang tidak merugikan klasemen leverage mereka. Untuk menghindari kesulitan ini, badan usaha milik negara itu memilih menerbitkan obligasi abadi (notes), yang dicatat sebagai ekuitas di neraca.

Perpetual Notes

Skema pembiayaan ini adalah keamanan utang yang tidak memilik tanggal jatuh tempo yang dapat diperlakukan sebagai ekuitas, bukan liabilitas di neraca. Ini skema pembiayaan diinginkan untuk investor yang tidak bersedia menambah lebih banyak utang di neraca mereka.

TAMPILKAN LEBIH BANYAK
Tantangan yang terkait dengan catatan abadi di Indonesia adalah kelangkaan instrumen tersebut - karena dianggap sebagai skema pembiayaan asing di Indonesia. PINA bertujuan untuk membangun landasan menuju ekosistem pembiayaan kreatif baru di antara investor dan investee. Dengan jaringan pemangku kepentingan kami yang luas, kami percaya bahwa skema pembiayaan ini dapat menjadi jawaban untuk membiayai proyek tanpa meningkatkan leverage.

Contoh kasus:

Salah satu perusahaan energi milik negara Indonesia memerlukan pembiayaan proyek pembangkit listrik milik anak perusahaan mereka di Melabouh. Perusahaan tersebut memiliki rasio hutang terhadap ekuitas yang tinggi, perusahaan tersebut lebih memilih skema pembiayaan yang tidak merugikan kedudukan leverage mereka. Untuk menghindari masalah tersebut, perusahaan tersebut memilih untuk menerbitkan perpetual notes, yang dicatat sebagai ekuitas dalam neraca.

Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT)

Reksa Dana Penyertaan Terbatas di Indonesia adalah wadah investasi yang dibentuk oleh Manajer Investasi dan Bank Kustodian untuk mengumpulkan dana dari investor profesional, untuk diinvestasikan dalam portofolio proyek-proyek tertentu. Karakteristik unik dari instrumen ini adalah dapat mengalokasikan saham perusahaan proyek sebagai aset dasar instrumen, menjadikannya reksa dana berbasis ekuitas.

TAMPILKAN LEBIH BANYAK
Tantangan bagi Manajer Investasi adalah bahwa mereka diharuskan untuk memberikan modal yang setara dengan nilai unit investasi RDPT. Dengan jaringan yang dikelola PINA, kami dapat terlibat dengan salah satu Badan Usaha Milik Negara Keuangan sebagai Manajer Investasi untuk skema penerbitan RDPT ini dengan nilai target Rp 2 Triliun (US $ 140 juta).

Contoh kasus:

Salah satu perusahaan investasi milik negara Indonesia berencana untuk melakukan restrukturisasi hutang melalui penerbitan efek hutang. PINA mengusulkan solusi bahwa perusahaan ini menerbitkan Surat Utang Syariah yang dibungkus dalam RDPT. Peran PINA dalam hal ini adalah untuk memfasilitasi perusahaan dengan mengakuisisi Manajer Investasi yang cocok untuk penerbitan RDPT.

Customized Supply Chain

Skema ini memberi pihak kemudahan pemilik proyek dalam mendapatkan bahan baku dengan mengatur pembayaran atas bahan baku tersebut secara fleksibel disesuaikan dengan arus kas proyek. Dengan skema pembiayaan ini, pembeli akan memperoleh jumlah material yang diperlukan untuk proyek secara langsung dan melepaskan masalah manajemen inventaris untuk ditangani oleh pihak ketiga - di bawah payung Pusat Logistik Berikat.

TAMPILKAN LEBIH BANYAK
Dengan pengadaan bahan menjadi komponen biaya terbesar dari pembangunan infrastruktur, PINA memperjuangkan skema pembiayaan ini sebagai solusi bagi pengembang proyek untuk menghindari beban berlebih pada kewajiban utang, tanpa mengorbankan pembangunan infrastruktur

Contoh kasus:

Untuk investee (pemilik proyek), skema pembiayaan ini akan memungkinkan mereka untuk membiayai kebutuhan material menggunakan efek hutang melalui pihak ketiga yaitu Integrated Supply Chain Management (ISCM), bukan langsung ke pemasok. Selain menurunkan biaya manajemen persediaan, skema ini dapat menawarkan harga yang lebih kompetitif untuk material. Bagi para investor, skema ini yang dikelola oleh ISCM akan memungkinkan mereka untuk membeli surat utang ini dengan harga diskon - untuk dibayar dengan bunga oleh ISCM setelah jatuh tempo. Jatuh tempo diatur bersamaan dengan pembayaran yang dilakukan oleh investee ke ISCM.